Jumat, 15 Oktober 2010

Barite

Pada umumnya, barit (BaSO4) mengandung campuran unsur Cr, Ca, Pb, dan Ra, yang senyawanya mempunyai bentuk kristal yang sama.

Unsur pengotor barit adalah besi oksida, lempung, dan unsur organik, yang semuanya dapat memberikan beragam warna pada warna kristal barit murni adalah putih atau abu-abu.

Sebagai unsur Barium (Ba), barit juga dijumpai sangat terbatas mengandung feldspar (3% BaO), plagioklas (7,3% BaO), muskovit (9,9% BaO), dan biotit (6-8% BaO). Kerak bumi rata-rata mengandung unsur barium sekitar 0,05%. Barit juga dijumpai sebagai mineral ikutan (gangue mineral) terutama pada cebakan logam sulfida, seperti timah.

Sebagian besar produksi barit dunia digunakan dalam industri perminyakan. Pemakaian ini mencapai sekitar 85-90% dari produksi barit secara keseluruhan. Sisanya digunakan sebagai bahan baku dalam industri kimia barium, sebagai bahan pengisi dan pengembang (filler dan extender), dan agregat semen

+ komentar + 4 komentar

Anonim
17 November 2010 08.34

Salut blognya dinda. Trus berkarya. Mengenai Barit, di Sulawesi adanya dimana ya? Ada info keterdapatanna?

Terimakasih Anonim atas Komentarnya di Barite
17 November 2010 09.43

makasih kak sudah berkunjung di blog saya, Lokasi barite yang pernah saya datangi itu di Toraja kak daerah Sangkaropi.

Anonim
17 November 2010 22.55

Keknya lagi rame org2 pada nyari Barit

Terimakasih Anonim atas Komentarnya di Barite
17 November 2010 23.39

maybe sejalan dengan kegunaannya

Posting Komentar